oleh

Bank Indonesia Bantu Pemkot Bandung APD dan Sembako

Jurnal7.com

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung menerima dukungan percepatan pemulihan ekonomi dari Bank Indonesia (BI) Provinsi Jawa Barat. Bantuan tersebut yaitu berupa sembako dan alat pelindung diri (APD) masing- masing sebanyak 500 paket dengan total nilai Rp231.474.000 di Pendopo, Jalan Dalem Kaum No. 56, Kota Bandung, Selasa (9/6/2020).

Wali Kota Bandung sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kota Bandung, Oded M Danial menerima bantuan tersebut dari Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat, Herawanto.

“Kami atas nama Pemkot Bandung mengucapkan terima kasih kepada pak herawanto perwakilan dari B.I jabar yang telah membantu,” ujar Oded..

Menurut dia, bantuan tersebut selanjutnya  diserahkan kepada bidang logistik Gugus Tugas Penanganan Covid-19 dan di prioritaskan kepada Masyarakat yang terkena dampak serta petugas kesehatan

“Untuk sembako disalurkan kepada masyarakat yang berhak, dan APD nanti diberikan kepada tenaga medis,” kata Oded.

Sementara itu, menurut Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat, Herawanto memgungkapkan, pandemi Covid-19 telah berdampak pada perekonomian khususnya di Kota Bandung dari Sisi inflasi, Jawa Barat pada Mei 2020 mencatat deflasi sebesar 0, 1 1 % (mtm), atau 2,93% (yoy). Sementara Kota Bandung mencatat deflasi sebesar O, 25% (mtm), atau 2,50 0/0 (yoy).

“Pendapatan masyarakat di Kota Bandung saat ini turun (Inflasi). Berbagai komoditas penting untuk konsumsi kebutuhan sehari-hari masyarakat juga ikut turun. Karena itu kami dengan sedikit kontribusi dalam jangka pendek memberikan bantuan berupa  sembako dan APD,” ungkap Herawanto.

Menurutnya, persoalan inflasi ini perlu disikapi dengan langkah-langkah yang berkelanjutan sehingga daya beli masyarakat yang turun sebagai dampak dari pandemi ini dapat diimbangi dengan ketersediaan pangan yang memadai bagi masyarakat.

“Kami tahu betul memiliki konsep pak Oded sangat bagus yaitu Kampung Inflasi dengan memanfaatkan lingkungan sekitar, dan ini diharapkan sebagai contoh replikasi di kantor kantor BI seluruh wilayah Indonesia,” katanya.

Dengan terus memperkuat program Kampung Inflasi dalam bentuk urban farming dan pemanfaatan lahan terbatas di Kota Bandung, Program Kampung Inflasi khususnya daerah perkotaan dapat mengubah pertanian konvensional yang dikonversi menjadi lahan pertanian produktif hijau sehingga memberikan manfaat ekonomis kepada masyarakat.

“Kami melihat ini adalah cara Yang efektif dan akses murah untuk masyarakat terhadap  komoditi-komoditi  dasar untuk makanan,” imbuhnya.

Dia memaparkan, hal ini tentunya juga sejalan dengan upaya Pemkot Bandung menciptakan kemandirian keluarga dalam kegiatan ekonomi masyarakat, khususnya pada penerapan tatanan ” New Normal”..

“Kami akan terus bekerja sama sumbang saran dan ilmu tentang kampung inflasi Kota Bandung, tidak lain untuk mengembangkan di wilayah lain juga,” paparnya.

jurnal7.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *